Kamis, 19 April 2012

Gaya kepemimpinan Dalam situasi




Pada dasarnya di dalam setiap gaya kepemimpinan terdapat 2 unsur utama, yaitu unsur pengarahan (directive behavior) dan unsur bantuan (supporting behavior). Dari dua unsur tersebut gaya kepemimpinan dapat dikelompokkan menjadi 4 kelompok, yaitu otokrasi (directing), pembinaan (coaching), demokrasi (supporting), dan kendali bebas (delegating).




Pada gaya kepemimpinan otokrasi, pemimpin mengendalikan semua aspek kegiatan. Pemimpin memberitahukan sasaran apa saja yang ingin dicapai dan cara untuk mencapai sasaran tersebut, baik itu sasaran utama maupun sasaran minornya. Pemimpin juga berperan sebagai pengawas terhadap semua aktivitas anggotanya dan pemberi jalan keluar bila anggota mengalami masalah. Dengan kata lain, anggota tidak perlu pusing memikirkan apappun. Anggota cukup melaksanakan apa yang diputuskan pemimpin.

Gaya kepemimpinan pembinaan mirip dengan otokrasi. Pada gaya kepemimpinan ini seorang pemimpin masih menunjukkan sasaran yang ingin dicapai dan cara untuk mencapai sasaran tersebut. Namun, pada kepemimpinan ini anggota diajak untuk ikut memecahkan masalah yang sedang dihadapi.
Pada kepemimpinan demokrasi, anggota memiliki peranan yang lebih besar. Pada kepemimpinan ini seorang pemimpin hanya menunjukkan sasaran yang ingin dicapai saja, tentang cara untuk mencapai sasaran tersebut, anggota yang menentukan. Selain itu, anggota juga diberi keleluasaan untuk menyelesaikan masalah yang dihadapinya.

Gaya kepemimpinan kendali bebas merupakan model kepemimpinan yang paling dinamis. Pada gaya kepemimpinan ini seorang pemimpin hanya menunjukkan sasaran utama yang ingin dicapai saja. Tiap divisi atau seksi diberi kepercayaan penuh untuk menentukan sasaran minor, cara untuk mencapai sasaran, dan untuk menyelesaikan masalah yang dihadapinya sendiri-sendiri. Dengan demikian, pemimpin hanya berperan sebagai pemantau saja.

Lalu, gaya kepemimpinan yang mana yang sebaiknya dijalankan? Jawaban dari pertanyaan ini adalah tergantung pada kondisi anggota itu sendiri. Pada dasarnya tiap gaya kepemimpinan hanya cocok untuk kondisi tertentu saja. Dengan mengetahui kondisi nyata anggota, seorang pemimpin dapat memilih model kepemimpinan yang tepat. Tidak menutup kemungkinan seorang pemimpin menerapkan gaya yang berbeda untuk divisi atau seksi yang berbeda.

  1. Kepemimpinan otokrasi cocok untuk anggota yang memiliki kompetensi rendah tapi komitmennya tinggi.
  2. Kepemimpinan pembinaan cocok untuk anggota yang memiliki kompetensi sedang dan komitmen rendah.
  3. Kepemimpinan demokrasi cocok untuk anggota yang memiliki kompetensi tinggi dengan komitmen yang bervariasi
  4. kepemimpinan kendali bebas cocok untuk angggota yang memiliki kompetensi dan komitmen tinggi.
Membandingkan sifat orang yang tampil sebagai pemimpin dengan orang yang tidak menjadi pemimpin. Pemimpin  lebih terbuka dan lebih percaya diri. Tetapi ada juga orang yang punya sifat seperti itu namun, tidak jadi pemimpin, dan sebaliknya ada juga orang yang tidak memiliki sifat tersebut, tetapi ia jadi pemimpin. Misalnya Abraham Lincoln bersifat pemurung dan tertutup, Napoleon badannya agak pendek

Membandingkan sifat pemimpin efektif dengan pemimpin yang tidak efektif. Intelegensi, inisiatif, dan kepercayaan diri berkaitan dengan tingkat manajerial dan prestasi kerja yang tinggi. Kepemimpinan efektif tidak bergantung pada sifat-sifat tertentu, melainkan lebih pada beberapa corak sifat-sifat pemimpin itu dengan kebutuhan dan situasinya.

Dikutip Dari: 
http://fuadadman.com/wp-content/uploads/2009/10/Materi-3-PENDEKATAN-KEPEMIMPINAN.doc


Contoh kasus:

KOMPAS.com  CEO Yahoo Scott Thompson mengaku kebijakan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap sekitar 2.000 karyawannya merupakan keputusan yang sulit bagi perusahaan. Namun, keputusan itu harus tetap dilakukan.


Seperti disampaikan situs yahoo, kebijakan tersebut dilakukan untuk menyelamatkan bisnis Yahoo ke depan. Yahoo ingin bisnisnya mempekerjakan sedikit karyawan agar bisa lebih gesit dan lebih menguntungkan.


Prioritas yang ingin dilakukan adalah mengintensifkan bisnis inti dan memfokuskan seluruh sumber daya (termasuk karyawan) kepada bisnis inti tersebut. Artinya, ada potensi pengurangan pada divisi yang dianggap bukan bisnis inti Yahoo.
Tujuannya jelas untuk mempertahankan jumlah pengguna Yahoo dan mempertahankan para pengiklan.

"Sayangnya, untuk mencapai tujuan tersebut memerlukan keputusan yang sulit, terutama menghilangkan posisi-posisi tertentu. Kami sangat menghargai kepada semua karyawan yang telah berkontribusi ke Yahoo selama ini," kata Thompson.

Sekadar catatan, Yahoo hingga saat ini telah memiliki sekitar 700 juta pengguna dan ribuan pengiklan di seluruh dunia. Selama ini dukungan pengguna dan pengiklan tersebut mampu mempertahankan bisnis Yahoo.

Namun, keputusan harus tetap dijalankan. Yahoo akan melakukan PHK terhadap sekitar 2.000 karyawannya secara bertahap. Pemangkasan akan dilakukan di semua divisi, tetapi yang terbesar ada di divisi produk.

Yahoo mengklaim, kebijakan ini akan mampu menghemat dana perusahaan sekitar 375 juta dollar AS setiap tahun. Sebagai kompensasinya, Yahoo akan memberikan pesangon kepada karyawan dengan nilai pengajuan sebesar 125-145 juta dollar AS di laporan keuangan kuartal II-2012.

Yahoo memiliki jumlah karyawan 14.100 orang hingga akhir 2011. Perusahaan ini mengalami penurunan pendapatan hingga seperlima pada 2011. Dalam waktu dekat, Yahoo akan merilis laporan keuangan kuartal I-2012 pada 17 April 2012.
Dari contoh kasus di atas,
Pihak dari yahoo terutama pemilik dan para atasan yahoo harus merubah sikap dan gaya kepemimpinan yang selama ini di terapkan.Gaya kepemiminan yang cocok untuk pihak yahoo agar dapat menyelesaikan permasalahannya tersebut di atas adalah dengan menggunakan  gaya kepemimpinan  Gaya Kepemimpinan Laissez-faire (Kendali Bebas).
Gaya kepemimpinan ini mengharuskan para karyawan harus membuka pikiran akan apa yang akan dilakukan kedepan, sehinggap para karyawan akan membuka pikiran mereka dan bersifat kreatif dan siap menuangkan ide ide baru unuk yahoo

Rizki Tamala
192 10 163
2ea17








Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Arsip Blog